Berita Transfer : Dari Keita Hingga Benitez

Sementara itu, Benitez telah memulai belanja musim panasnya dengan membawa Ki Sung-yueng dengan status bebas transfer dari Swansea dan Kenedy dari Chelsea dengan status pinjaman untuk musim ini.

Pemain sayap 22 tahun menghabiskan setengah musim lalu di St James ‘Park, mencetak dua gol dalam 13 pertandingan.

Gelandang kotak-ke-kotak dengan kontrol yang hebat, pelari yang tak kenal lelah dan kemampuan untuk menemukan bagian belakang gawang, pemain berusia 23 tahun ini dikaruniai talenta.

Namun meski dilahirkan dengan kemampuan alami dan tekad yang kuat untuk menjadikannya sebagai pemain sepakbola, jalurnya tidak selalu yang paling mudah.

Tumbuh di lingkungan yang miskin dan tidak aman secara politik di Conakry di Guinea, Keita akan bermain tanpa alas kaki di jalanan, menghindari lalu lintas dan kadang-kadang ditabrak oleh mobil.

Ini adalah landasan yang telah membuat Keita menjadi pesaing dia, lapar untuk mencapai puncak tidak peduli apa yang menghalangi jalannya.

“Kami bermain dengan apa pun yang kami bisa dan saya tidak akan memiliki apa pun di kaki saya, atau kadang-kadang, bermain dengan sepatu lama yang rusak,” katanya kepada Goal.

“Saya tidak memiliki sepatu bot dan kaos bola berharga yang diberikan kepada saya. Semua itu telah membantu saya menjadi lebih siap untuk apa pun sekarang sebagai seorang profesional dan saya juga tidak takut pada apa pun di lapangan.

“Saya cukup kecil dan saya harus berjuang untuk semuanya: kesempatan untuk bermain, untuk bola, untuk mendapatkan rasa hormat dan itulah mengapa bahkan mobil tidak dapat menghentikan saya.

“Di situlah agresi dalam permainan saya, yang sangat penting untuk posisi saya, berasal.”

Ibunya Miriam dan ayah Sekou yakin putra mereka ditakdirkan untuk menjadi pro, terutama karena dia akan menendang apa pun yang bergerak.

“Dia telah mengatakan kepada saya bahwa apa pun yang jatuh dari meja, apakah itu sebotol air atau jeruk, saya akan menggiringnya,” dia tertawa.

“Apa pun yang ada di lantai yang bisa saya tendang, saya akan menghibur diri dengan itu. Tidak peduli di mana dia akan membawaku, aku akan melakukan ini. “

Berusia sembilan tahun, ia bergabung dengan Horoya AC – tim lokal di daerah itu, di mana ia diakui sebagai pemain terbaik di komunitasnya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *